Saya belum mengajarkannya strategi membentak

Saya belum mengajarkannya strategi membentak, tetapi dia dalaminya sendiri – Esther Bluff penting untuk sukses membentak Saya sudah menulisnya berulang-ulang. “Esther Bluff” dibikin demikian tahun kemarin oleh cucu wanita saya saat dia masih remaja. Saya pikir itu ide yang bagus untuk mengajarkannya bermain Texas Hold’em. Ternyata, poker bukan cangkir tehnya. Dia memiliki minat lain di kehidupan.

Tetapi saat saya mengajarkannya permainan, satu hal yang lucu berjalan. Setelah sebentar, saat kami bermain tangan, dia memukuli saya dengan tangan. Lantas, tiba-tiba tebersit di pemikiran saya. Memang, di beberapa tangan, saat dia mengangkat taruhan saya dengan betul-betul percaya diri sampai saya yakin dia memperoleh peranan besar. Itu adalah gerakan di wajahnya, dan gerakan tubuh dan kepalanya waktu dia duduk dan membungkuk di depan untuk buat kenaikan besar datangi dewapoker. Saya yakin tanpa keraguan: Saya hanya tahu tangan saya adalah yang terbaik kedua.

Tetapi dia membuat satu kesalahan besar:

Dia sering lakukan sampai saya jadi berprasangka jelek. Beberapa tangan seterusnya, saya memutuskan untuk mengatakan angkat saat dia balik lagi lakukan dengan gerakan dan tindakan yang serupa. Benar saja, saya telah menebak secara betul: Dia berusaha untuk membentak saya. Kesalahannya adalah begitu umumnya sampai dia hidupkan kebimbangan saya. Peluang saya benar-benar untung.

Tanpa dianggap, cucu wanita saya telah membuat dan mengajari saya “Esther Bluff” – taktik yang perlu untuk membentak yang sukses. Tidak bingung tebing saya sekarang ini sukses lebih dari pada 80 % dari waktu, walaupun saya pikir 40 % adalah titik impas untuk membentak di dalam permainan batasan rendah / menengah.

Saya yakin bila Esther Bluff penting untuk kesuksesan dalam membentak – dan, karenanya, dalam perjuangan Anda pulang untuk juara sesering peluang. Dan, saya akan memberi tambahan, taktik Esther Bluff dapat membantu Anda dan saat Anda tidak berharap untuk singkirkan semua lawan Anda.

Untuk contoh, bagaimana jika Anda memulai dengan sepasang kantong besar, ucapkan dua Aces di lubang. Anda berada di tempat tengah; terkecuali dua kerai, satu lawan telah menyebutkan si Buta Besar selalu untuk saksikan kegagalan.

Teori peluang memberitahukan kami bila¬† Anda akan diunggulkan jika tiga atau lebih dari pada “musuh” masih pada tangan sebentar Anda tidak tangkap satu set pada kegagalan (Kesempatan sekitar 8 banding 1 melawan Anda) . Maka, berikut peluang bagus untuk memaksa beberapa pada mereka untuk mengeluarkan kartu mereka – menggunakan Esther Bluff.

Kami menjelaskan “tipis sisi”

Tentu saja, itu berguna saat Anda memegang tangan yang dibuat saat sebelum kegagalan. Pra-gagal, salah satunya tangan dibuat adalah AA, KK, QQ; Saya tidak masukan JJ ke lubang.

Tapi tidak boleh lakukan itu saat Anda berada di tempat terlambat. Nyaris masih tetap, lawan yang sudah bayar untuk saksikan kegagalan tidak terlipat di waktu itu. Pot demikian besar, dan mereka perlu menyebutkan taruhan minimum untuk saksikan tiga kartu pada kegagalan – yang menunjukkan mereka lebih dari pada 70 % dari tangan terakhir mereka.

Pengecualian lain adalah saat Anda memegang kartu gambar premium (AK, AQ, AJ, dan KQ) saat sebelum gagal. Itu bukan waktunya tipis. Tunggu dan menyaksikan apa kegagalan tambahkan tangan Anda. Misalnya, dengan diawali AK offsuit, Anda dapat berharap untuk memasang satu dari 2 kartu hole Anda sekitar salah satu 3x. Jika itu berjalan, menjadi lebih rasional untuk mengangkatnya di atas kegagalan untuk cairkan kebun, memberi pasangan paling atas Anda peluang yang lebih baik untuk tetap bertahan sampai ke sungai.

Seolah-olah kedua contoh itu tetap kurang, taktik Esther Bluff memiliki satu kembali – kurang terang – manfaat: Lawan Anda akan sesegera memerhatikan bagaimana rak keripik Anda telah tumbuh. Dengan intuitif, beberapa pada mereka akan ragu untuk bermain melawan Anda waktu Anda memperbesar. Sekarang ini bentakan Anda memiliki peluang makin besar untuk sukses. Coba, Anda akan menyukainya.

 

Author: admin